Kami adalah produsen profesional baterai LiFePO4 dan baterai NiMH
Telepon: +86-755-83002580     Surel: sales@okacc.com

BeritaPengetahuan

Jenis baterai apa yang digunakan pada mobil hybrid?

Jenis Baterai Apa yang Digunakan pada Mobil Hibrida?

 

Jenis baterai apa yang digunakan pada mobil hybrid? - Berita - 1

Jenis baterai apa yang digunakan pada mobil hybrid saat ini? Cobalt Dioxide, Nickel-metal hydride, atau Lithium-ion adalah jenis yang paling umum.

Nikel-logam hidrida

Baterai ini banyak digunakan pada mobil hybrid dan telepon seluler. Awalnya digunakan dalam aplikasi kedirgantaraan, ia memiliki rentang hidup yang panjang dan kemampuan energi dan daya spesifik yang masuk akal. Meskipun tidak tahan lama seperti baterai timbal-asam, ia sangat toleran terhadap penyalahgunaan. Namun, baterai hidrida logam nikel bukanlah pengganti baterai alkaline. Kerugiannya termasuk self-discharge yang tinggi, panas, dan kapasitas penyimpanan yang terbatas.

Baterai lithium-ion dan polimer yang digunakan dalam kendaraan hibrida sebagian besar aman untuk digunakan. Garansi baterai hibrida Toyota selama dua tahun akan mencakup semua suku cadang baterai selama 120 bulan atau 150.000 mil kecuali, tentu saja, Anda menyalahgunakannya. Namun demikian, baterai lithium-ion dan polimer memiliki umur yang sama dan tidak dapat diandalkan. Selain itu, baterai lithium-metal hydride jauh lebih berat daripada baterai nickel-metal hydride, sehingga tidak tahan lama seperti baterai Ni-MH.

Meskipun baterai nikel-metal hidrida tidak sekuat baterai lithium-ion, baterai ini juga lebih kecil dan lebih ringan daripada baterai lithium-ion. Ukuran dan berat baterai merupakan kelemahan utama, itulah sebabnya versi bipolar adalah pilihan yang lebih baik. Sel baterai bipolar juga memungkinkan 1,4 kali lebih banyak sel untuk dijejalkan ke dalam ruang yang sama.

Perbedaan utama lainnya antara keduanya adalah kecepatan pengisian baterai lithium-ion. Baterai Li-ion lebih cepat dan dapat menangani permintaan daya yang tiba-tiba, sedangkan baterai NiMH memiliki waktu pengisian yang lebih lama. Namun, kedua jenis baterai tersebut masih banyak digunakan pada mobil hybrid dan plug-in hybrid. Baterai nikel-metal hidrida biasanya merupakan pilihan yang lebih baik untuk mobil hybrid kecuali jika dilengkapi dengan powertrain hybrid.

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak produsen kendaraan hibrida telah beralih ke baterai lithium-ion. Mereka mengklaim kembali bahan ini sebagai bahan baku yang berharga untuk motor mobil hybrid baru mereka. Sementara itu, produsen baterai NiMH telah mulai memasok logam tanah jarang kepada produsen mobil. Ini menjadikan mereka yang pertama mendaur ulang baterai nikel-logam hidrida. Namun, mereka masih jauh dari tujuan akhir industri baterai untuk mendaur ulang baterai 100 persen.

Baterai Nickel-metal hydride juga lebih ramah lingkungan daripada baterai lithium-ion. Kepadatan energi baterai NiMH sekitar 40 persen lebih rendah daripada baterai lithium-ion. Baterai besar dalam kendaraan hybrid dapat membantu dengan bobot dan daya, tetapi baterai yang terlalu berat akan menambah bobot. Di masa depan, baterai jenis lain mungkin lebih populer di industri otomotif.

Beberapa perusahaan mobil tidak memberikan cukup hibrida. Tapi jelas bahwa permintaan kendaraan hibrida tumbuh. Baterai ini merupakan bagian penting dari industri hibrida, dan Toyota berupaya meningkatkan penjualan hibridanya. Investasi terbaru perusahaan akan menghasilkan pasokan baterai 200 gigawatt-jam. Jadi, baterai apa yang terbaik untuk digunakan pada kendaraan hybrid?

Ion lithium

Teknologi di balik baterai lithium-ion masih berkembang, tetapi beberapa manfaatnya terlihat jelas. Manfaat pertama adalah rasio energi-terhadap-berat mereka. Bobot yang lebih rendah juga menghasilkan penanganan yang lebih baik, jangkauan yang lebih luas, dan penanganan yang lebih baik pada twisties. Baterai lithium-ion masih beberapa tahun untuk menjadi arus utama, tetapi mereka membuktikan diri dalam aplikasi mobil hybrid. Berikut adalah beberapa alasan untuk popularitas mereka yang meningkat.

Paket baterai lithium-ion memberi energi pada motor listrik. Ini lebih ringan dari baterai timbal-asam dan bertahan lebih lama. Teknologi baru ini menjanjikan kinerja yang lebih baik. Baterai lithium-ion juga tersedia dalam model mobil hybrid, termasuk New Honda CR-V. Baterai lithium-ion adalah bagian penting dari mobil hibrida dan kendaraan listrik.

Keuntungan utama lain dari teknologi baterai lithium-ion adalah pengisian ulang yang cepat. Baterai lithium-ion dapat diisi ulang dalam beberapa jam. Fitur ini sangat menarik bagi pengemudi yang peduli dengan jejak lingkungan mereka. Baterai ini ringan, dapat didaur ulang, dan dapat bertahan hingga 45 mil hanya dengan listrik. Baterai lithium-ion juga memiliki manfaat tambahan karena lebih cepat daripada hibrida standar.

Dalam hal keselamatan, kendaraan hybrid memiliki keamanan sebanyak kendaraan gas sebanding. Tidak seperti rekan-rekan bertenaga gas mereka, hibrida bukanlah perhatian utama bagi penyelamat atau penumpang dalam kecelakaan. Mereka dilindungi oleh kasing logam dan memiliki tingkat insulasi yang tinggi. Toyota menempatkan paket baterai di dekat gandar belakang untuk memastikan mereka terlindungi sepenuhnya dari benturan. Hibrida juga menyelubungi kabel baterai mereka dengan lapisan oranye terang.

Sementara teknologi di balik baterai lithium-ion masih berkembang, ia memiliki potensi untuk menjadi bagian penting dari produksi energi masa depan. EPA baru-baru ini menyetujui hibah $1,5 miliar untuk membantu mengembangkan industri lithium-ion di AS. Strategi bahan baku lithium baru Komisi Eropa bertujuan untuk meningkatkan pasokan lithium di Eropa hingga 18 kali lipat pada tahun 2030 dan mengurangi ketergantungan pada negara pihak ketiga.

Sementara kendaraan hibrida dapat menghemat bahan bakar, mereka juga dapat mengurangi emisi karbon. Baterai timbal-asam yang digunakan dalam mobil hibrida memiliki tingkat emisi tertinggi dan paling mahal. Bahan beracun ini juga berat dan memperlambat kinerja mobil hybrid. Untuk meminimalkan masalah ini, produsen sekarang mengganti baterai timbal-asam dengan baterai nikel-metal hidrida. Ada juga perbedaan kinerja antara baterai hibrida timbal-asam dan lithium-ion.

Sementara baterai kobalt dan lithium-ion menjadi lebih populer, kekhawatiran tentang keberlanjutan pasokannya telah muncul. Konsentrasi geopolitik kobalt dan litium yang tinggi serta peningkatan rantai pasokan yang cepat telah menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana bahan tersebut dapat diproduksi secara berkelanjutan. Tapi ini semua diharapkan dengan perkembangan pesat pasar EV. Untuk saat ini, teknologi ini menyediakan energi yang cukup untuk kendaraan hibrida.

Sebelumnya:

Lanjut:

Tinggalkan Balasan

9 = 1

Tinggalkan pesan

    5 + 6 =